Sunday, December 2, 2012

Math.



kenapa ya. akhir akhir ini jadi berpikir terlalu banyak sebelum menulis. mempertimbangkan terlalu banyak. dan pada akhirnya, hanya buka dashboard. mau nulis pun, fieldnya selalu kosong. tulis, hapus. tulis lagi, hapus lagi.

kenapa ya.

datar sedatar datarnya akhir minggu.
dua hari diisi dengan berputar putar di sekitar tempat tidur. berkutat dengan segala macam buku-buku eksak. haah. selasa nanti mau susulan trigonometri, tapi sampai sekarang belum nemu titik 'menyenangkan'nya bab ini. iya, percaya kok memang selalu ada titik menyenangkan. contohnya bab peluang kemarin. kebayang betapa desperatenya ngerjain soal pertama kali. udah mah paling nggak bisa melibatkan logika di soal hitungan kayak gini. ngitung pertama dapet a, kedua dapet b. liat kunci jawaban, c. paling pasti. sampai akhirnya mengalihkan diri ke biologi saking capenya liat soal soal. padahal besoknya ulangan peluang.

tapi toh pada akhirnya, ketika di sekolah. mate pelajaran terakhir. menghabiskan seharian itu mancleng ke tempat duduknya Theo, ngerjain soal bareng. dan ya, pada akhirnya dapet polanya. dapet logikanya kenapa gini kenapa gitu. malah bikin pengen ngerjain soal lagi, lagi, lagi. penasaran. oh, gini toh ternyata. selama ini. 

dan pas ulangannya, alhamdulillah dimudahkan. mengerti pola pola setiap soal, mengerti soalnya harus diapain. yah, walau pada akhirnya ada juga yang miss : | gapapa lah. lain kali harus lebih kreatif. asli itu setelah sekian banyak ulangan yang dijalani, baru sekali itu lagi yang namanya pas mau ngumpulin deg degannyaa...... pas liat orang-orang mulai ngumpulin satu persatu. ngeliat bu Endang meriksa. ceklis, ceklis, ceklis, ceklis, diem, coret, ceklis.. kebaca goresan pulpennya. berkali-kali ngecek jawaban. pengen maju dan ngumpulin tapi gajadi mulu.

harusnya sih ya, kayanya, setiap ulangan mustinya deg degan kaya gitu deh. bukannya pasrah-pasrah-ngasal kayak yang terasa belakangan ini. *nyengir*

tapi pada akhirnya seneng, kan? jadi ngerti. menyesal banget ga beli buku mandiri mate dari awal awal, setelah melihat ada >200 soal peluang berjejer di sana kedip kedip minta dikerjain. 

yah, tapi sayangnya nggak bisa. udah harus beralih ke bab selanjutnya.

bukan jenuh. apa ya.. capek? bosen? dari kemaren berhadapan sama angka-angka sin cos tan itu melulu. yah..mungkin harusnya ini belum seberapa kan ya? masih banyak pelajaran yang lebih susah kan ya? tapi...entah. berkutat dengan yang ini beberapa hari dan masih juga belum menemukan titik menyenangkannya itu.... :""|

di lain sisi jadi sedih. hahaha. pengen banget mengucapkan kata, "Kamu... segininya, ya?" 

iya, pengen, cuma ga diucapin. tahu kok, bukan nggak kan? cuma belum. kurang soal mungkin, kurang konsentrasi, kurang kreatif, kurang teliti, kurang kerja keras, kurang doa..

masih ada waktu sehari lagi buat menemukan titik itu. pas peluang aja, H-berapa jam ulangan kan baru nemu? boleh cape, boleh bosen. tapi nggak boleh berhenti. belum boleh berhenti.

kalo dipikir-pikir....kenapa harus sampe segininya ya. yaah. gimana ya. memang sih. akhir akhir ini pikiran berkutat di situ situ aja. haah. mungkin emang udah musimnya. mungkin harusnya ga gini. tapi emang dari kemaren kemaren gini.....yaudah.

apa-_-

kemarin kemarin beberapa kali duduk di depan kotak bergambar di ruang tengah, setelah......berapa lama ya? alih alih bikin good day buat temen bangun malem, malah mandet di depan TV. tapi ya...namanya di atas jam 12 malem, ada apa sih di situ. 

sempet nemu beberapa film, kayak Not Without My Daughter....ternyata agak serem ya : | inget banget ini salah satu rekomendasi film yang bakal ditonton buat TAKBIR, alhamdulillah gajadi. abisnya..... : | terus ada The Tenth Circle. ini nggak sengaja nemunya. yah.. ceritanya remaja sih. cuma yang jadi ayahnya kece :3 terus ada tentang tikus-tikus mutan yang berkembang biak di bawah kota. terus ada Sang Penari....tapi udah mau abis. lupa juga sih ceritanya Ronggeng Dukuh Paruk kaya gimana. pokoknya Srintilnya jadi gila gitu kan ya. terus Rasusnya......agak mirip orang. miriip. 

terus beberapa kali liat Ripley's Believe it Or Not. ada yang tentang orang yang ngomong tercepat di dunia. 600 an kata per menit lool. entah kenapa jadi inget Amirul dan Rafi...

yah sudah. selebihnya kembali ke buku mandiri.

oh iya. kamis kemarin :) seneng liat muka muka kalian lagi setelah sekian lama. mendengar pembicaraan diselingi canda. harusnya lebih banyak cerita yang mengalir, kan? mungkin lain waktu. tetep kayak gini terus yah, :)