Friday, May 25, 2012

curhatan (mantan) author


00.35

dan masih heran kenapa tugas bikin cerpen itu ada batas maksimalnya. gah. paling nggak enak kalo harus memendekkan sebuah cerita --jadi kerasa banyak banget yang hilang. kepotong-potong. nggak lengkap. janggal pokoknya. dan ini yang dirasakan sekarang. nggak suka. bahkan me reduce 3 halaman doang pun tetep kerasa udah ngilangin banyak deskripsi. banyak detail. 

lebih sulit untuk menulis ketika ada batas maksimal, bukan minimal. batas maksimal berarti kita harus menarget cerita ini, plot yang ini, konsep yang ini, gimana caranya harus selesai dalam batas itu. jadi nggak bebas. mau nulis deskripsi harus ditimbang-timbang dulu. jadi susah untuk mengekspresikan apa yang harusnya tertuang di sana untuk mendukung cerita itu. ujungnya, malah jadi nggak puas sendiri. 

yah, karena selama ini challenge-challenge di Infantrum hanya menarget batas minimal, jarang yang maksimal --oh, atau mungkin ada maksimalnya, tapi 4000 - 5000 words. jangka segitu cukup untuk buat satu oneshot. entahlah, saya kayanya terakhir kali nulis selalu pendek-pendek (sampe diprotes sama readersnya RF gara gara kependekan per chapter -__-). giliran ada tugas b. Indonesia kayak gini, tiba-tiba jadi panjang aja.

apa ya. udah jaraaannnggg banget nulis. kangen, pasti. mungkin itu sebabnya di cerpen yang ini... seneng banget nulisnya. mengalir, tanpa beban. memang sempet bingung sama scene endingnya mau dibuat kayak gimana, tapi akhirnya ketemu juga. dan.. puas. saya nggak tahu apakah cerpen yang ini jelek atau nggak di mata orang lain. terserah. saya hanya nulis apa yang mau saya tulis, kok.

tapi pada akhirnya nulis juga :) tinggal tunggu tugas buat ngegambar nih... #eh

ketika sebuah tugas menjadi ajang untuk meluapkan kekangenan akan kebiasaan yang udah lama banget nggak dilakuin. jadi inget tugas KI, lol.

nanti mungkin di post di sini ceritanya.. 

akhir-akhir ini... H-10 OSP. H-8 UAS. H-3 perpisahan Benteng Batu. dan dengan kondisi yang udah mepet mepet gini, masih aja harus begadang untuk ngerjain tugas, bukan untuk belajar. gak ngerti. malam-malam ini lagi sering banget bangun malem. nggak, nggak pernah nggak tidur kok. sebanyak-banyaknya begadang, setidaknya quota tidur 4 jam itu terpenuhi. oh, atau mungkin 2 jam. 

kalo yang bener-bener nggak tidur itu, H-2 BLDK, pas ngerjain karikatur + kesan pesan........ kok bisa ya waktu itu. yang baru sampe rumah abis maghrib, dan langsung duduk di depan laptop 8 jam nonstop. jam 3 pagi naik motor keluar buat ngeprint. balik ke rumah jam 5. langsung siap-siap dan berangkat buat kumpul pagi. 

yaa. mungkin nggak seberapa. banyak kok orang yang lebih extra waktu itu. tapi untuk kali pertama.. sangat berkesan. kapan lagi ya punya kekuatan super kayak gitu.

oke. yang tadi intermezzo.

gemes sendiri liat to do list yang nggak bisa dicentang. banyak banget. tugas-tugas laporan dkk. rasanya pengen selesein semua satu malem --sayangnya nggak bisa. yah. butuh waktu. target; minggu ini semua selesai. minggu depan jadi tinggal belajar. melahap semua hapalan-hapalan mutlak. jejelin rumus ke otak. 

semoga badan tahan ya.. nggak lucu banget kalo sakit. hah. begadang cuma beberapa malem aja masa udah tumbang. di saat-saat kayak gini malah sakit itu.........apa banget. masalahnya badan udah mulai perih-perih kayak yang biasanya orang mau demam gitu asdhfasjkdhfaskld. tenang. sadar diri, kok. udah lagi kayak gini, terus sok sok gak perlu makan, hahahaha. yang itu namanya cari mati. nggak lah. makan itu otomatis. biar lah dibilang banyak makan, makan mulu, bla bla. memang butuh tenaga ekstra, kan? daripada sok sok biasa, itu sih namanya nggak sayang badan. 

jadi sebenernya ucapan 'Jangan lupa makan, ya!' itu hanya formalitas. lol.

....ngomongin apasih.... buku matematika udah nunggu. entah bakal bisa posting lagi kapan. mungkin nanti. secepatnya lah. 

Bismillah untuk minggu minggu ke depan.